Cinta (3)

Dear…

Melangkahkan hati yang terluka memanglah tak mudah… Harapan menjadi penguat meski berat. Dan KAU! Terpuruk meratap tak henti merengek bagai peminta mengharapkan belas kasih manusia. Tidakkah kau malu padaku?! Berapa luka yang menghujam dadaku? Berapa banyak air mata yang tertumpah? Berapa ribu kali pengkhianatan yang aku terima dari mereka yang aku cinta? Berapa juta kata “mohon” aku ungkapkan pada mereka agar tidak menyakitiku? Berapa lama aku meminta belas kasih mereka? Apa yang aku terima? Kau pun tau itu!!
Hanya bait bait doa permohonan pada Tuhan agar aku layak bagi siapapun yang mencinta?
Kau yang muda dan perkasa, menangis disudut masa?! Yang terluka karna seorang PRIA?!
Kaupun tau siapa yang mengkhianatiku, kau pun mengenal siapa mereka. Aku tidaklah lemah, apa lagi menyerah. Aku hanya enggan melangkahkan kaki dalam sebuah cerita dan sengaja melempar dadu, berharap peruntungan berpihak. Hidup bukanlah judi, lempar sekali lalu ribuan kali menghentak atau terbahak. Mungkin juga aku terlalu naif dan berapi api, tapi aku punya tujuan yang lebih murni dengan cara yang Tuhan perintahkan.
Bangkitlah kau, langkahkan kakimu. Teriakan suaramu, tak perlu tersungkur hanya karna satu pengkhianatan. Dunia tak berisi seseorang tapi milyaran manusia yang bermacam ragam. Dunia tidaklah datar tapi bulat dan bergelombang. Cintai dirimu hidupmu dan anugrahmu. Perbesar cinta dan keyakinan, karna Tuhan selalu ada mengitari aku kamu juga mereka.

With ❀
CπŸ’‹

Cinta (2)

…..

In the dark night of starlight accompany as a series of agreements heart is always overshadowed inner binding lively and deathly while waiting for the sunlight

Memelukmu dalam dekap erat doa, sesuci embun pagi yang tak terjamah debu.

Mencintai laut itu begitu menyenangkan ketika kita berada didaratan, mengagumi akan cantiknya gunung begitu menakjubkan ketika kita berada dibawahnya. Dengan begitu kita meminjam mata dari yang telah mengarunginya tanpa tau gelombangnya, karnanya kita menitip rasa pada mereka yang tau tanpa kita harus merasakan terjalnya.
Begitu pun dengan cinta. Kita akan tau dua sisinya ketika kita berada didalamnya, tapi pilihan akan menyudutkannya pada 2hal; berada terus disampingnya dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Ataukah memutuskan meninggalkannya dengan seribu alasan yang menguatkan.

Untuk cinta, aku tidak membutuhkan kesabaran atau pun keikhlasan yang hanya menjadi ucapan ucapan tak bermakna “sabar dan ikhlas” hanyalah wacana. Lebih baik aku sadar dan menyadari akan diri, bukan pasangan. Karna pasangan bagiku adalah kesempurnaan, sempurna yang menyempurnakan aku. Bagaimana dia memandangku?! Itu adalah haknya, itu adalah urusannya. Apapun bagaimanapun aku dimatanya, itu penilaiannya. Bukan berdasarkan keinginanku bagaimana dia menilai aku, atau kesan yang aku ingin sampaikan. Tapi murni itu smua penilaian dia berdasarkan haknya.

20140810-030840 PM.jpg

Cinta (1)

Cinta…
Ntah bagaimana mengekspresikan cinta dalam kata. Mungkin, cinta diungkapkan dengan kata sayang atau kekasih hati atau bahkan pujaan hati. Dan ntah bagaimana pula cinta dalam ekspresi gerak, tertuang bagaimana sebagai pembenaran.
I dont know!!

Cinta…
Apa itu cinta? Bagaimana itu cinta? Kepada siapa cinta itu diberikan?

Jika cinta sebatas kata, berapa banyak wanita yg terluka. Jika cinta sebatas rupa, berapa banyak wanita dan pria hidup penuh dengan pura pura. Jika cinta sebatas materi, berapa banyak pria yang akan mati menyendiri.
Yang aku tau, cinta itu tak bersyarat. Aku berani bertaruh melepas dia yang aku cinta hidup bahagia, dengan wanita yang dia pilih. Aku kuat karena cintaku, melihat dia bersanding dengan yg lain. Aku pun ikut tersenyum ketika dia bahagia dengan hidupnya. Mengenai hati dan perasaanku, itu bukan urusannya. Bukan pula beban untuknya. Cukup aku yang mengendalikan rasa hatiku. Aku pawang akan hatiku, akulah sang penakluk hatiku sendiri.

Orang bilang “itu adalah pengorbanan”. Aku hanya tersenyum, aku tidak tau apa tepatnya yang harus aku sebut pengorbanan ataukah kebodohan. Untuk sebuah rasa cinta, aku tidak membutuhkan sebuah atau bahkan sejuta pujian. Untuk cinta, aku tidak mengharapkan balasan pujaan. Cukup aku ingin melihat dengan mata dan mendengar dengan telingaku sendiri, bahwa dia yang aku cinta hidup bahagia. Hanya itu yang bisa aku beri sebagai bukti. Melepasnya pergi, menuju kebahagiaan yang dia cari.
Kalian bertanya “lalu kamu bagaimana? Kamu pun wajib mengejar cintamu!”
Aku?!… *tersenyum* aku pasti akan mengejar cintaku, cinta yang tak akan pernah pergi meninggalkan aku. Cinta yang akan selalu ada menemaniku menunggu hingga datang senja yang menua dan ketika tugas terselesaikan makan aku dan cintaku pun akan pulang. Cinta yang dipertemukan dalam kehalalan.

Dan mereka kemudian bertanya “kamu memilih sendiri, karna kamu terpasung cintamu yang terdahulu ataukan yang kemaren?!”
*tersenyum* tak penting bagiku cinta pertama, mana diantara kedua dari mereka. Itu adalah urusanku, tak ada satupun yang boleh tau. Cinta sejatiku hanya untuk suamiku kelak. Hanya untuk pria yang bukan hanya bisa menjadikanku ratu tapi mampu menjadikanku manusia umat Tuhan yang lebih baik. Dan bila Tuhan menghendaki aku sendiri, maka DIA akan menaruhku disamping-NYA dan akan DIA persiapkan aku menjadi bidadari surga-NYA.

With all my heart

❀CπŸ’‹

20140806-105612 PM.jpg

Jakarta Madinah

… Perjalanan yg melelahkan, sangatlah panjang dan membuat pinggulku pegal. Namun, betapa indahnya ketika kaki menapakan diri dalam hamparan tanah Mecca. Panasnya mentari begitu menyejukan, debu melapangkan dada dalam udara dimana aku bernafas. Awan begitu setia memayungi tubuhku, angin menyibak kerudung sutra putih yang bertahta dikepala. Inikah tanah-MU ya Rabb, tempat terlahirnya para utusan2-MU yang terhebat. Subhanallah ya Allah, air mata menetes tak terbendung. Peluh memandikan tubuhku yang berlumpur…

Dari Mecca menuju Madinah, dari Mesjiddil’harram ke Mesjid Nabawi… Melangkah kaki tanpa rintangan berarti, semua wajah tersenyum dan tangan2nya menghapus setiap keringatku. Alhamdulillah, seseorang telah menyiapkan tempat untuk’ku dalam shaft. Orang2 berdesakan mencari tempat, sedangkan aku hanya berdiri memandang tempat kosong diantara para jemaah. Inikah tempat untukku ??? Tak ada suara yang bisa kudengar, hanya suara hati dan langkah kaki yang menuntunku kesana. Dudukku diantara 2 jamaah perempuan paru baya, wajah mereka begitu bersinar. Mereka menyapaku dengan anggukan dan salam, aku membalasnya dengan hal serupa.
Kubah Nabawi melindungiku dengan damainya, 10 kubah berdiri tegak dengan kokoh. Kubah hijau melindungi Kekasih-MU Rosululloh saw dalam peristirahatannya, tanahnya menyimpan dan memeliharanya dengan kasih sayang. Begitu agung kuasa-MU ya Allah…

Kecintaan kami Pada-MU dan kerinduan kami pada Muhammad, yang menuntunku ke rumah-MU

20140307-023924 PM.jpg

Real…

Hanya ingin meluruskan, karna gue udah sangat “capek” dengan FITNAH! Siapapun boleh berpikir & men-judge gue apapun, tp mohon dg FAKTA KEBENARAN bukan REKAYASA ato PRASANGKA!!
Tidak banyak yg ingin gue share… Tidak banyak hal yg ingin gue bagi biar loe tau. Gue capek bener bener capek dg kelakuan loe, gue gak tau & gak mau tau maksud dr smua yg loe lakuin ke gue. Gue cuma pengen loe jauh jauh dah mpok dr hidup gue, gue pengen loe tenang ama hidup loe. Sm halnya ky hidup gue yg tenang sblm loe mulai kasak kusuk gak beralasan di hidup gue. Easy aj mpok, gue kagak minat ama laki loe!! Kl gue masih minat, dah dr dulu gue kekeh ato malah gue ganggu idup laki loe ato idup loe. Knp jd loe yg ganggu idup gue?! Loe anggap gue anceman buat loe?! Hal apa yg gue lakuin smp loe merasa terancam?! Ato loe gak PD, gak yakin laki loe cinta ama loe?! Ato loe tau kl laki loe masih demen gue?! Ato jangan jangan loe “pesakitan” cm pengen cari sensasi dg ngusik idup gue?! Ato ini ato itu?! Banyak hal, banyak ato yg gue pertanyain dr sikap ama kelakuan loe mpok!! Skr, malah loe berani hina gue. Apa sech problem loe mpok?! Heran gue, beneran dah heran bener ama kelakuan loe, kelakuan loe kagak sebagus make up loe mpok!
Udah dech yeh mending loe jauh jauh sono, jauh jauh dr gue. Jangan loe diem diem ngepo tuit gue ato apalah. Kl mau silaturahmi, ya mangga qta baek baek. Tp kl cm buat ngehina kritik gue dg kalimat yg gak guna, bok ya buat apa?!? Toh gue jg kagak pernah sedikitpun ngusik loe!! Kl loe punya dendam, dendam apaan?! Emang qta kenal, kan kagak kenal mpok, benerkan??
Nah skr, mending loe renungi dech yeh. Qta sama2 berpikir, buat apa loe tau hidup gue. Toh qta kagak bakalan sepiring ato pun seranjang!! Mending loe focus urus laki loe, pertahanin hubungan loe ato tingkatin karir loe, jauh lebih penting bukan hal hal tsb dibandingkan loe ngepo ngepo ato bikin TL ngehina gue 😊. Think smart n do the best dah mpok, wasting your time ngepo ngepo ato benci ma gue!!
Yakinin diri dunk, gue masa lalu laki loe n loe masa depan laki loe. Idup loe n laki loe tenang, idup gue jg sama kagak ada beban. Kl loe masih penasaran, tanya aj no HP gue ma laki loe, no gue kagak gue ganti kok (kale aj loe masih penasaran blm yakin).
Kl soal perasaan gue ama laki loe, dont worry aje mpok… Udah kagak ada feel! Gue gak ngerasa terganggu liat ava loe ato apapun, EGP dah kalian mau jungkir balik jg gue kagak peduli mpok. Sukur sukur kalian happy, kl kagak happy ya itu urusan loe bukan gue kan πŸ˜„ masa lalu gue udah gue ikhlasin smuanya, mknya idup gue tenang krn gue udah bener bener let him go terhitung dr awal tuh laki pergi n lebih denger penjelasan orang tanpa mau denger penjelasan versi gue. So… Apa lg yg loe hawatirin?! Prinsip gue ama laki loe sama kok, pantang balik stlh pergi!! Enakan pyk byk temen baek drpd loe cari musuh, mending kl orang yg loe benci itu nyakitin loe. Nah ini, loe benci gue tiba tiba. Kenal jg kagak, gmn cara gue nyakitin loe. Kan aneh yeh mpok, bener gak, pertanyaan n penjelasan gue masukkan ama logika loe?! Kl kagak ya sorry aj mpok, logika gue segini adanya n logika loe segono adanya jg heheheee😝

22 December 2013 – 03 February 2014 maybe until NOW but its ok mpok kl loe happy dg ngepo n tertarik tau kehidupan gue, alhamdulillah. But, mohon mulutnya agak dirapiin lipsticknya yah biar agak bagusan dikit kl ngomong n rambutnya coba agak disisir biar otaknya kagak byk prasangka jelek ma gue (masukan aj mpok, jgn tersinggung ok)!!

Okeh dah mpok asek asek jos \πŸ‘Š/ dah yeh, peace love n gaol dr gue πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

CSK

Dear…

SMILE 😊

Siapa pun boleh membenci gue, gak pernah ada paksaan buat suka apa lagi cinta sayang ma gue. Tapi satu yang loe lewatin, loe gak kenal gue. Loe tau gue berdasarkan cerita, yang ntah bagaimana orang tersebut bercerita. Tiba tiba loe judge gue, dan merasa diri loe jauh lebih baik dari gue. Mungkin bener loe lebih baik dari gue, mungkin!! Tp ingat, penilaian bukan sebatas apa yg loe rasa ato berdasarkan kata orang disekeliling loe.
Pertama loe nguntit gue via dunia maya, tuiter gue. Apa yg gue lakuin?! Dr awal gue tidak tau smp gue tau siapa loe, apa yg gue lakuin??? TIDAK ADA!! Tidak mengusik hidup loe, tidak ingin tau bagaimana loe ngejalanin hidup or hubungan loe. Totally I dont care!! Hidup gue terlalu sibuk, waktu gue terlalu berharga buat sekedar ingin tau pribadi or kehidupan loe.
Apa yg loe mau dr gue?! Pernah gue usik hidup orang masa lalu gue?! TIDAK PERNAH!! Masa lalu buat gue adalah buku yg sudah selesai, cerita yg sudah TAMAT. Tiba tiba loe datengin gue yg ntah apa tujuannya, mau show up sombong & bangga ato apa??? Itu jd tanda tanya besar buat gue. But, karna gue gak peduli ya sudah. Gak ada urusannya!! STOP, jangan loe seret gue dalam gelombang yg loe ciptain sendiri. Jangan loe bakar tangan loe sendiri trus seret gue dalam api loe lantas biar loe bisa nyalahin gue dg bilang gue yg bakar loe!! Gak akan pernah gue mau masuk dlm lingkaran loe. Hidup sendiri aj, dg kehidupan percintaan loe yg lg happy saat ini. Toh pd saatnya nanti, loe pst dpt masalah loe sendiri tanpa loe harus cari cari masalah.
Gue happy dg kehidupan gue, dg pilihan gue dulu sampai saat ini. Gak perlu lah loe bangunin gue dg cari masalah ma gue, toh gue happy liat loe bs dapetin yg loe inginkan. Dont worry mbak, gak ada alasan buat gue tidak suka apa lagi benci loe. Gue gak kenal loe n periode gue buka periode loe. So santai aj, kagak usah cari masalah lah. Yg ngusik itu loe bukan gue!! Nyari tau aj gue kagak pernah, kagak mau tau!!
So, udah deh kagak usah follow unfollow tuit gue or TL gue loe jadiin favorite. Apa sech maksud loe?! Ato jangan jangan loe PSYCO yah, ADDICT dg masalah trus cari cari masalah padahal sebenernya gak ada masalah?!
Hmm… I sorry for you dah kl begituh πŸ˜“. Bs dunk simpulin mana yg lebih gila, GUE apa LOE??? πŸ˜„
Normal aj dah, gue aj kagak berminat ama laki loe!! Gue lg anteng diem, aiiihh loe dateng dateng begonoh. Liat tuit loe aj gue br hari ini 23 february 2014. Mau tau perasaan gue liat TL loe?! Asli “lempeng” spt biasa, g ada perasaan cemburu ato apa. Hahahhaaa cemburu/ benci itu menandakan kl gue masih punya rasa kan!! Nah skr loe simpulin dah sendiri, kl perasaan gue “lempeng” jd bagaimana???!! 😊

Tq

The…

22 Fenruary 2015

Sepertinya ada yang merasa dengan postingan postingan gue, hahahaaa… Ketauan kan loe ngepo gue!! Jalani aj hidup loe sendiri, toh gue jg jalani hidup gue tanpa ganggu hidup yg laen termasuk hidup loe. Sekarang apa urusannya?! Apa keperluannya?!
Santai aj kaleeee mbak Jawa, namanya jg cerita, namanya jg dunia maya, bs aj merasa disindir, orang yg merasa 12345 orang termasuk LOE kale yeh πŸ˜„. Berhasil donk gue kl loe ampe berprasangka aneh2, berhasil gue bikin cerita itu hidup. Im sorry, tdk ditujukan buat LOE ato siapapun. But tq udah mau baca n visit blog or tuiter gue. Bye

Dua Sisi

Aku wanita yang tak mudah mencari penggantinya, aku sangat tahu kelemahanku. Jika memang tak ada jalan untukku, tak akan ada lagi langkah kearahnya. Cinta ini tak bersyarat, tak berberat. Aku memulainya dengan mimpi akan keindahan hidupku didepan. Dia yang terbaik untukku, menurutku. Aku bukan yang tersempurna untuknya, pikirku. Dua sisi mata uang, senang dan sedih silih berganti. Dua rasa yang aku rasa, aku anggap aku hidup. Aku kira aku bernyawa, aku yakin aku bisa. Pergilah… Kejar keinginanmu. Karna keyakinanmu luntur, tak akan dapat dari sisiku. Kau yang tau kamu, aku tetap dengan keyakinanku.

Tinta…

بِسْــــــــــــــــــــــمِ Ψ§ΩŽΩ„Ω„Ω‘Ω‡Ω Ψ§Ψ±ΩŽΩ‘Ψ­Ω’Ω…ΩŽΩ†Ω Ψ§Ψ±ΩŽΩ‘Ψ­ΩΩŠ

Melalui tulisan ini aku hanya ini menyampaikan, sebagian yang ada padaku. Tak ada maksud lain, hanya ingin bercerita melalui media. Mungkin pula banyak yang membaca, namun enggan bersuara. Bacalah, mungkin bisa menjadi bahan perenungan untuk kalian semua.

Aku, wanita. Aku merasa tak lemah, namun aku juga tak begitu kuat. Kadang aku ingin bersandar pada bahu seseorang, dimana telinganya dengan sabar mendengarkan, dengan lembut jemarinya membelai kepala, bertutur kata halus menyejukan kalbu. Kepeduliannya menjaga hati. Kasih sayangnya bisa menjaga raga. Banyak hal yang ingin aku bagi dengannya, banyak cerita yang ingin aku tumpahkan dihadapannya. Bukankah aku punya Tuhan, bila aku tak punya seseorang ??? Tentu saja aku bercerita pada-NYA, tapi terkadang aku perlu dia sesamaku.
Untuk menambah atau bahkan menepis kata-kataku.
Apa yang sedang terjadi padaku kini? Bagaimana kelanjutan hidupku nanti? Pertanyaan yang sama selalu menghantui. Tak ada yang bisa menjawabnya, tak ada yang bisa, tak satupun juga. Hanya DIA yang kuasa akan takdirku.
Bila Tuhan menciptakan 2 jenis manusia, laki-laki dan perempuan. Jika Tuhan membentuk 2 karakter manusia, baik dan buruk. Maka jelas sudah Tuhan menciptakan langit dan bumi, surga dan neraka.
Aku terlahir sebagai makmum, sebagai penerus Siti Hawa. Dimana posisiku telah pasti diletakan, telah yakin ditetapkan. Aku bertanya, bila memang Tuhan menciptakan laki-laki dan perempuan dengan perbedaan, dengan posisi dan kadar yg tidak sama. Dimana laki-laki adalah seorang imam, dan wanita adalah makmum. Dimana laki-laki adalah pemimpin, dimana wanita adalah pengikut. Lalu dimana seorang pemimpin yang dapat membimbing ?? Yang dengan kasih sayangnya penuh kesabaran ?? Yang dengan cintanya dapat melindungi, menjaga kehormatanku sebagai makmumnya ?? Tapi yang aku dapatkan adalah sesosok yang tak berhati, pemikir dan penindak atas dasar untung dan rugi. Bukan untuk kami, aku dan dia. Tapi hanya untuknya, untuk hidupnya, untuk keuntungannya. Kerugian yang aku timbulkan adalah hutang sampai ahir zaman. Kerugian dalam bentuk waktu, harga diri dan juga materi. Wahai kau yang disana, bila kau bisa mendengar dan membaca lidah. Apa yang dapat kau bayar akan semua yang pernah kau peroleh ??? Tidak dalam bentuk lingkaran ikrar, tidak dalam bentuk kata dan tindakan. Kau memalingkan muka, berjalan jauh memunggungi wajah.
Dia berkata :
“semua akan hilang dengan sendirinya, bila kau tidak dapat memberikan apa yang aku inginkan”
Lalu aku pun berkata :
“lalu apa yang akan kau hadiahkan jika aku dapat memberikan apa yang kau inginkan???”
Dia menjawab :
“Aku tidak bisa menjanjikan keindahan, karna ketetapan-NYAlah sebagai penentu. Akan aku jalani bila keyakinanku bisa kembali seperti awal dulu”
…..Tertunduk menahan sakit, hingga mata tak mampu berkaca. Wajahku memerah menahan marah, tapi tak sanggup aku tumpahkan. Hatiku bicara
“pergi…pergi…tinggalkan, tak ada yang perlu kau hawatirkan. Dengan atau tanpanya, nafas masih bisa kau dapatkan karna Ridho-NYA. Pergilah…pergi menjauh sekarang juga. Tak perlu meminta, tak perlu mengemis pun pada manusia seperti dia. Lihat…lihatlah !! Dia sama denganmu, dia manusia sepertimu !! Tapi manusia yang tak punya hati, tak ada kasih sayang darinya untukmu. Pergi dan jangan pernah kembali !!”
Begitu mudahnya lidah berucap, tanpa hati. Harga diri, dia menginjak harga diriku dengan sengaja. Mencabik, mencambuk hingga luka. Bila bukan cinta, kenapa kau datang meminta ??? Kau tawarkan sebongkah berlian, yang kau janjikan akan jauh lebih bersinar terang kelak. Pendusta !!
Mudah untukmu untuk pergi, ini bukan yang pertama kalinya bukan ??? Tupai yang lihai, ular yang licin. Say good bye tanpa beban. Beban ??? Aku terlalu yakin aku ini istimewa, aku terlalu percaya bahwa aku ini beda. Tak akan ada beban, karna bukan hal yang baru bagimu. Ini hal yang telah biasa kau lakukan… Bisa karna biasa, dan akan selalu menjadi kebiasaan πŸ™‚

Go away and never come back !!

Jejak…

Meski bukan ini keinginanku, tp tekadku sudah bulat yakin dan pasti. Meski ini bukan impianku, tetap akan kujalani meski sulit. Dengan tirakat, aku lalui malam2 meminta DIA kabulkan keinginanku. Meski pahit, namun itu jawaban yg DIA beri. Aku tersenyum, aku tertawa, bibirku tak pernah berduka tetapi yg pasti wajahku tak bisa berdusta. Apa yg tersembunyi, itulah yg paling murni. Meraba pd apa yg pernah dirasa, menjejak pd apa yg pernah dikecap. Akulah ini, inilah diriku. Sebatang kayu memukul keningku, sebuah pasak menghujam jantungku. Lalu secepat angin, kain biru menampar wajahku. Sebongkah batu menjepit erat tubuhku. Dulu, serpihan2 itu menyayangiku. Serpihan2 itu yg dl pernah melindungiku. Kini tlah lain, kini tlah tak berarti. Kebanggaan hanyalah kata, ucapan lidah berliur seperti lidah anjing yg tak pernah kering.
Meninggalkanku tanpa ingat akan kuasa Tuhan. Dzolim !! Sebutanku.
Harga diri, prinsip, harta, pengorbanan, melayani telah sama2 terpenuhi. Namun tidak dengan kesetiaan. Tidak bagiku, tidak aku dapatkan bahkan dalam tahun pertama kita terjalin !! Maaf, tentu aku memaafkan. Dengan alasan klise seorang perempuan, cinta dan sayang. Berharap tak terulang, berharap tak pernah merasakan lagi hal demikian. Tidak, tentu saja keinginan tidak terkabul. Terjadi lagi dengan wanita yg mungkin tidak baru bagimu, tapi asing bagiku.
Sekali lagi, aku percaya dan lagi aku maafkan. Bahkan ini ditahun kedua, masih juga terulang. Janji, lidah berliur anjing tak pernah kering. Bahkan ditahun ketiga pun demikian adanya, terjadi dan terulang. Kau masih menyimpan satu kenangan. Alasan apa lagi, tak pernah ada alasan karna tidak pernah ada penjelasan serta jawaban. Hanya ada penegasan, “sudah jangan dipermasalahkan, masih ada hal yang lebih besar yang harus kau bereskan” itu kalimat yang selalu terlontar. Kembali aku tertegun, melihat punggung besar dihadapanku. Serta suara lantang yang tak bisa aku lihat gerak bibirnya. Namun nyaring terdengar !!! Baik, akan aku bereskan. Baik, akan aku tuntaskan. Aku coba memberitahumu, bahwa apa yang kau lakukan itu adalah sebuah penghinaan besar buatku.
Mencoba memiringkan badan, dengan muka masih memandang punggung dengan suara. Gagal, aku gagal. Kuberanikan diri memunggungi, tapi aku tanpa suara. Mencoba melangkahkan kaki, menjauh berharap tak pernah kukembali. Gagal, aku gagal. Aku kembali mundur, masih dengan punggung. Arah kakiku ternyata memiring, tak tepat dibalik punggung dengan suara. Mencoba bergeser, tapi tak bisa.